Connect with us

Hukum

Tidak Tahu Baklan Dihadiri Jutaan Orang, HRS Sebut Dakwaan Jaksa Fitnah dan Tuduhan Keji

Diterbitkan

Pada

Tidak Tahu Baklan Dihadiri Jutaan Orang, HRS Sebut Dakwaan Jaksa Fitnah dan Tuduhan Keji

Realitarakyat.com – Habib Rizieq Shihab membeberkan kronologis kepulangannya dari Arab Saudi menuju Indonesia pada bulan November 2020 lalu. Habib Rizieq menceritakan, setelah tiba di Indonesia, tepatnya di Bandara Soekarno Hatta, dirinya dan keluarga dimintai surat bebas Covid-19.

Petugas bandara saat itu meminta surat bebas Covid-19 untuk diurus ke bagian imigrasi. Namun, ketika ingin mengikuti arahan petugas, Habib Rizieq dan keluarga sudah disambut di pintu keluar oleh massa yang sudah menunggu kedatangan sejak malam.

“Kami tidak bisa mengikuti (arahan) petugas tersebut, karena dari depan pintu pesawat sudah penuh dengan massa penjemput, dan di dalam gedung bandara yang kami lalui dipadati ribuan massa, sementara di luar gedung bandara sudah menunggu jutaan massa penjemput,” ujar Habib Rizieq dalam eksepsinya di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Jumat (26/3/2021).

Lantaran tidak bertemu dengan petugas bandara, Habib Rizieq merasa dirinya dan keluarga tidak pernah mendapat penjelasan tentang pandemi dari pihak bandara, baik secara lisan maupun tulisan.

Baru setelah sepekan, sekitar tanggal 17 November 2020, pasca peringatan Maulid Nabi SAW di Petamburan yang digelar tanggal 14 November 2020, paspor Habib Rizieq beserta surat dari pihak bandara terkait pandemi diantar ke rumahnya.

“Sejak saat itulah kami mengetahui tentang keharusan isolasi selama 14 hari bagi yang baru datang dari luar negeri. Terhitung tanggal 17 November 2020 kami pun melakukan isolasi mandiri di bawah bimbingan dan pengawasan tim medis dari Tim Mer-C, bahkan khusus saya yang mengalami kelelahan yang teramat sangat pada pekan berikutnya, meminta perawatan khusus di RS UMMI – Bogor,” ungkapnya.

Meski baru dapat surat penjelasan Covid-19 dari bandara tanggal 17 November 2020, Rizieq mengaku telah memulai isolasi mandiri pada tanggal tersebut. “Siapa bilang saya tidak isolasi mandiri 14 hari, bahkan saya isolasi mandiri lebih dari sebulan,” tandasnya.

Maka dari itu, Habib Rizieq menyebut semua dakwaan jaksa penuntut umum (JPU) bohong dan dusta, bahkan fitnah dan tuduhan keji. Sebab dirinya tidak dengan sengaja menuju pintu keluar pesawat untuk bertemu dengan simpatisan.

“Saya tidak pernah dengan sengaja menuju kerumunan bandara, karena dari pintu pesawat sudah banyak orang dan di dalam gedung bandara sudah ada puluhan ribu orang, sementara di luar gedung bandara sudah menunggu jutaan massa. Saya menuju kendaraan untuk pulang ke rumah, bukan menuju kekerumunan,” jelasnya.

Sepanjang jalan, Habib Rizieq mengaku terus mengingatkan massa agar mematuhi protokol kesehatan dan jaga diri. Dirinya juga minta membuka jalan agar bisa lancar menuju rumah dan massa bisa bubar kembali ke rumah masing- masing.

“Saya tidak pernah buat kerumunan di rumah, justru sesampai di rumah sudah ada kerumunan massa sehingga saya sulit masuk ke rumah. Justru saya yang membubarkan kerumunan di sekitar rumah saya dan minta semua pulang,” tandasnya.(ilm)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum

Seleksi Calon Hakim Agung, KY Ukur Penguasaan Ilmu dan Keahlian

Diterbitkan

Pada

Penulis

Seleksi Calon Hakim Agung, KY Ukur Penguasaan Ilmu dan Keahlian
ilustrasi (ist/net)
Baca Berita

Hukum

Penyidikan Kasus Dugaan Suap, KPK Telusuri Aliran Uang Nurdin Abdullah Lewat Transaksi Perbankan

Diterbitkan

Pada

Penulis

Penyidikan Kasus Dugaan Suap, KPK Telusuri Aliran Uang Nurdin Abdullah Lewat Transaksi Perbankan
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri (ist/net)
Baca Berita

Hukum

Ini Catatan Setara Institute terkait Pelanggaran KBB Sepanjang Pandemi Tahun Lalu

Diterbitkan

Pada

Penulis

Ini Catatan Setara Institute terkait Pelanggaran KBB Sepanjang Pandemi Tahun Lalu
Wakil Ketua BP Setara Institute, Bonar Tigor Naipospos (ist/net)
Baca Berita
Loading...