Connect with us

Luar Negeri

Prancis Panggil Duta Besar China Terkait Penghinaan dan Acaman Terhadap Pejabat Eropa

Diterbitkan

Pada

Prancis Panggil Duta Besar China Terkait Penghinaan dan Acaman Terhadap Pejabat Eropa

Realitarakyat.com – Prancis memanggil duta besar China pada Selasa (23/3/2021) untuk menggarisbawahi sifat penghinaan dan ancaman yang tidak dapat diterima yang ditujukan kepada anggota parlemen Prancis dan seorang peneliti. Prancis juga akan meminta penjelasan terkait keputusan Beijing untuk memberikan sanksi kepada beberapa pejabat Eropa.

Kedutaan Besar China pekan lalu memperingatkan para anggota parlemen Prancis yang bertemu dengan pejabat selama kunjungan mendatang ke Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, menarik penolakan dari Prancis.

Sejak itu terjadi pertengkaran di Twitter dengan Antoine Bondaz, seorang ahli China di Foundation for Strategic Research yang berbasis di Paris, di mana kedutaan China menggambarkannya sebagai “preman kecil” dan “hyena gila”.

“Itu terus tidak dapat diterima dan telah melampaui batas untuk kedutaan asing,” kata pejabat Prancis setelah Duta Besar China untuk Prancis, Lu Shaye, diterima oleh Kepala Departemen Asia Kementerian Luar Negeri Prancis seperti dikutip dari Reuters.

Pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan perilaku Lu menciptakan hambatan untuk meningkatkan hubungan antara China dan Prancis.

Amerika Serikat (AS), Uni Eropa, Inggris dan Kanada memberlakukan sanksi terhadap pejabat China pada hari Senin kemarin atas pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, dalam tindakan pertama Barat yang terkoordinasi terhadap Beijing di bawah Presiden baru AS Joe Biden.

Sebagai pembalasan, Kementerian Luar Negeri China memberi sanksi kepada beberapa warga negara Eropa, termasuk Anggota Parlemen Eropa Prancis Raphael Glucksmann.

“Dubes China itu telah diberitahu tentang ketidaksetujuan Prancis atas keputusan itu,” kata pejabat Prancis itu,

“Lu tampak terkejut dengan karakter yang sangat langsung dari apa yang diberitahukan kepadanya dan telah mencoba mengubah percakapan untuk membahas Taiwan,” imbuhnya.

Sebelumnya Duta Besar China untuk Prancis, Lu Shaye, telah dipanggil oleh kementerian luar negeri April lalu atas postingan dan tweet kedutaan besar yang membela tanggapan Beijing terhadap pandemi COVID-19 dan mengkritik penanganan Barat.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Lewat RUU AS Berupaya Cegah Arab Saudi Memperoleh Bom Nuklir

Diterbitkan

Pada

Lewat RUU AS Berupaya Cegah Arab Saudi Memperoleh Bom Nuklir
Baca Berita

Luar Negeri

Kim Jong-un Minta Militernya Pastikan Rudal Nuklir Korea Utara Siap Tempur

Diterbitkan

Pada

Kim Jong-un Minta Militernya Pastikan Rudal Nuklir Korea Utara Siap Tempur
Baca Berita

Luar Negeri

Topi dan Pedang Angkatan Laut Inggris di Letakkan di Peti Mayat Pangeran Philip

Diterbitkan

Pada

Topi dan Pedang Angkatan Laut Inggris di Letakkan di Peti Mayat Pangeran Philip
Baca Berita
Loading...