Connect with us

Hukum

KPK Perpanjang Penahanan Nurdin Abdullah Selama 40 Hari

Diterbitkan

Pada

KPK Perpanjang Penahanan Nurdin Abdullah Selama 40 Hari
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memperpanjang masa penahanan Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) nonaktif Nurdin Abdullah dkk. Penahanan terhadap para tersangka kasus dugaan suap proyek di Sulsel itu diperpanjang selama 40 hari.

“Tim penyidik KPK memperpanjang penahanan tersangka NA (Nurdin Abdullah) dkk masing-masing selama 40 hari terhitung sejak tanggal 19 Maret 2021 sampai dengan 27 April 2021,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri kepada wartawan, Rabu (17/3/2021).

Nurdin Abdullah ditahan di Rutan KPK cabang Pomdam Jaya Guntur. Untuk Sekdis PUTR Sulsel, Edy Rahmat, ditahan di Rutan KPK Kavling C1 dan tersangka penyuap Agung Sucipto ditahan di Rutan KPK Gedung Merah Putih.

“Perpanjangan ini diperlukan oleh tim penyidik KPK untuk melakukan pengumpulan alat bukti guna melengkapi berkas perkara dimaksud,” ucap Ali.

Nurdin Abdullah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus suap proyek di Sulsel. Selain Nurdin, ada dua pihak lain yang ditetapkan menjadi tersangka. Nurdin ditetapkan sebagai penerima suap bersama Sekdis PUTR Sulsel, Edy Rahmat. Sedangkan Agung Sucipto menjadi tersangka sebagai penyuap.

Ketua KPK Firli Bahuri menyebut Nurdin Abdullah diduga menerima suap terkait sejumlah proyek infrastruktur di Sulsel dari Direktur PT Agung Perdana Bulukumba (APB) Agung Sucipto. Agung disebut berkeinginan mendapatkan beberapa proyek pekerjaan infrastruktur di Sulsel, di mana sebelumnya yang bersangkutan telah mengerjakan beberapa proyek di Sulsel beberapa tahun sebelumnya.

Firli mengatakan Agung diketahui berkomunikasi aktif dengan Edy Rahmat, yang disebut pula sebagai orang kepercayaan Nurdin Abdullah. Komunikasi itu dijalin agar Agung kembali mendapatkan proyek di Sulsel untuk tahun ini.

Hingga akhirnya Nurdin Abdullah disebut sepakat memberikan pengerjaan sejumlah proyek, termasuk di Wisata Bira, untuk Agung. Firli mengatakan suap dari Agung untuk Nurdin diserahkan melalui Edy Rahmat.

“AS selanjutnya pada tanggal 26 Februari 2021 diduga menyerahkan uang sebesar Rp 2 miliar kepada NA (Nurdin Abdullah) melalui ER (Edy Rahmat),” sebut Firli dalam konferensi pers Minggu, (28/2) dini hari.

Firli menyebut Nurdin Abdullah diduga menerima uang dari kontraktor lain pada 2020, yaitu Rp 200 juta, Rp 1 miliar, dan Rp 2,2 miliar, sehingga total uang yang diduga diterima Nurdin Abdullah sekitar Rp 5,4 miliar. Namun Firli tidak merinci nama kontraktor lainnya itu.[prs]

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum

Mengacu Kasus Pinangki, MAKI Ragukan Jaksa Ajukan Kasasi Soal Hukuman Djoko Tjandra

Diterbitkan

Pada

Penulis

Mengacu Kasus Pinangki, MAKI Ragukan Jaksa Ajukan Kasasi Soal Hukuman Djoko Tjandra
Koordinator MAKI Boyamin Saiman (ist/net)
Baca Berita

Hukum

Sidik Kasus Korupsi Pengadaan Tanah, KPK Panggil Petinggi Sarana Jaya

Diterbitkan

Pada

Penulis

Sidik Kasus Korupsi Pengadaan Tanah, KPK Panggil Petinggi Sarana Jaya
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri (ist/net)
Baca Berita

DPR

Anggota DPR: Kasus Penganiayaan Warga di Merauke Rawan Jadi Alat Provokasi

Diterbitkan

Pada

Penulis

Anggota DPR: Kasus Penganiayaan Warga di Merauke Rawan Jadi Alat Provokasi
Anggota Komisi I DPR, Abdul Kadir Karding (ist/net)
Baca Berita
Loading...