Connect with us

Headline

Belasan Jet Tempur China Lakukan Gerakan Penjepit di Atas Langit Taiwan

Diterbitkan

Pada

Belasan Jet Tempur China Lakukan Gerakan Penjepit di Atas Langit Taiwan

Realitarakyat.com – Setidaknya 11 jet tempur China berkeliaran di langit sekitar Taiwan pada Senin kemarin. Mereka bergerak dalam formasi penjepit di timur, selatan dan barat.

Manuver itu dilakukan ketika seorang diplomat Amerika Serikat (AS) muncul di pulau itu sebagai bagian dari delegasi yang dipimpin oleh presiden Palau.

“Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) mengirim delapan jet tempur dan dua pesawat pengintai ke zona identifikasi pertahanan udara barat daya (ADIZ) Taiwan,” pemerintah Taiwan melaporkan seperti dikutip dari Newsweek, Selasa (30/3/2021).

Sedangkan Kementerian Pertahanan Jepang mencatat dua pesawat mata-mata tambahan saat salah satunya melakukan manuver di timur Taiwan.

Dilihat bersama-sama, jalur penerbangan yang diterbitkan oleh Taipei dan Tokyo tampaknya menunjukkan PLA memproyeksikan kehadirannya di tiga sisi Taiwan yang demokratis, yang diklaim Beijing sebagai bagian dari wilayahnya.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan, Shih Shun-wen, pada konferensi pers mengatakan kepada wartawan bahwa angkatan bersenjata Taipei sepenuhnya mengetahui semua aktivitas pesawat dan kapal di sekitar pulau itu, dan mereka akan merespons dengan sesuai.

Dia tidak berkomentar tentang apa yang dipandang sebagai eskalasi ketegangan militer lainnya di Selat Taiwan, yang lebarnya hanya 80 mil di bagian tersempitnya.

Analis lokal, bagaimanapun, telah menunjuk ke preseden yang menunjukkan bahwa peningkatan latihan angkatan udara China di dekat Taiwan, setidaknya sebagian, merupakan pesan politik untuk Taipei dan Washington.

Chieh Chung, seorang peneliti di Association of Strategic Foresight, mengatakan kepada Kantor Berita Pusat yang didanai pemerintah di Taipei bahwa aktivitas PLA hari Senin — hari ketujuh belas di bulan Maret pesawat China telah memasuki ADIZ — adalah cara Beijing untuk menekan pulau tersebut dan mengungkapkan ketidakpuasannya pada hubungan yang “hot” antara AS dan Taiwan.

Serangan itu bertepatan dengan kedatangan Presiden Palau Surangel Whipps Jr. di Taipei untuk mempromosikan “gelembung perjalanan” antara kedua negara. Di antara delegasinya adalah Duta Besar AS untuk Palau John Hennessey-Niland, yang menjadi perwakilan Amerika pertama yang tengah bertugas yang mengunjungi Taiwan sejak hubungan diplomatik formal berakhir lebih dari empat dekade lalu.

Demikian pula, 20 pesawat PLA dikirim ke ADIZ Taiwan setelah Taipei dan Washington menandatangani perjanjian kerja sama penjaga pantai pada hari Jumat. Itu adalah armada pesawat perang pengganggu terbesar yang tercatat baru-baru ini.

Palau, yang tetap menjadi salah satu dari 15 sekutu diplomatik resmi Taiwan, telah bertahan berhubungan dengan Taipei meskipun ada upaya Beijing untuk mengubahnya, kata Presiden Whipps kepada wartawan pada hari Senin.

Dia menggambarkan pendekatan “stick dan carrot” China terhadap diplomasi kontraproduktif, mengutip upaya sebelumnya untuk membujuk pemerintah Palau dengan mengirim lebih dari 100.000 turis China ke kepulauan Pasifik setiap tahun. Namun, Palau kemudian “melarang” setelah jelas tidak berniat untuk beralih kesetiaan, kata Whipps.

“Anda tidak memukul istri Anda untuk membuat mereka mencintai Anda,” kata Whipps.

“Jika Anda memberi saya wortel, jangan beri tahu saya bahwa saya tidak dapat melihat orang lain atau saya tidak dapat berbicara dengan orang lain itu, karena kita semua percaya pada perdamaian dan kemakmuran untuk semua orang,” imbuhnya.

Menanggapi pertanyaan mengenai kehadiran Duta Besar Hennessey-Niland dalam delegasinya, Whipps mengatakan hal itu menunjukkan kemitraan yang erat antara Palau dan AS di banyak bidang, termasuk kesehatan dan keamanan masyarakat.

“Sebagai negara kecil, kita dapat dengan mudah disusupi. Kami bergantung pada mitra kami untuk melindungi kami dan memberi kami keamanan, jadi saya menghargai dia bergabung dengan kami dan menunjukkan persahabatan dan komitmen yang kami miliki,” tambah sang presiden.

Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian menyatakan penolakan Beijing terhadap kehadiran duta besar di Taipei selama konferensi pers regulernya pada hari Senin.

“Masalah Taiwan sangat sensitif,” kata Zhao, menambahkan bahwa AS harus menghentikan semua interaksi resmi dengan Taiwan.

Ketika hubungan AS-Taiwan membaik selama pemerintahan Trump, Taipei mengalami paksaan militer dari China yang tidak terlihat selama beberapa dekade. Pada tahun 2020, angkatan udara Taiwan yang menua terbang 1.000 jam ekstra untuk menghalangi pesawat PLA, bunyi sebuah laporan pemerintah yang dirilis awal bulan ini.

Anggota parlemen di negara kepulauan itu telah menyuarakan keprihatinan atas tingginya jumlah biaya yang ditimbulkan pada pilot, pesawat, dan anggaran pertahanan Taiwan.

Pada hari Senin, Wakil Menteri Pertahanan Taiwan Chang Che-ping mengatakan kepada legislator di sebuah komite pertahanan yang mendengar bahwa angkatan udara tidak lagi mengerahkan jet untuk mencegat setiap serangan PLA ke ADIZ negara itu. Pesawat dengan ancaman lebih rendah sekarang dilacak dengan rudal darat.(Din)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Nasional

Wamenag: Jozeph Paul Zhang Sengaja Sebar Rasa Kebencian dan Permusuhan ke Umaat Islam Indonesia

Diterbitkan

Pada

Wamenag: Jozeph Paul Zhang Sengaja Sebar Rasa Kebencian dan Permusuhan ke Umaat Islam Indonesia
Baca Berita

Politik

MUI: Jozeph Paul Zhang Hina Nabi Muhammad SAW dan Lecehkan Ajaran Islam

Diterbitkan

Pada

MUI: Jozeph Paul Zhang Hina Nabi Muhammad SAW dan Lecehkan Ajaran Islam
Baca Berita

Headline

Kopassus bersama Lions Clubs Indonesia dan PPLIP Sebar Ribuan Paket untuk Warga

Diterbitkan

Pada

Penulis

Kopassus bersama Lions Clubs Indonesia dan PPLIP Sebar Ribuan Paket untuk Warga
Baca Berita
Loading...