Connect with us

DPR

DPR Sebut Ada 150 Perusahaan Swiss Berinvestasi di Indonesia

Published

on

Realitarakyat.com – Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Mohamad Hekal menyatakan saat ini Indonesia dan Swiss tengah melakukan peningkatan kerja sama bidang ekonomi melalui Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) oleh negara-negara yang tergabung dalam European Free Trade Association.

Ia juga menyebutkan saat ini ada 150 perusahaan Swiss yang berinvestasi di Indonesia dan diharapkan terus meningkat dengan adanya perjanjian ini.

Hal tersebut ia sampaikan ketika menerima kunjungan kehormatan Duta Besar Swiss untuk Indonesia Kurt Kunz bersama jajarannya di Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Selasa (18/2/2020).

Politisi Fraksi Partai Gerindra ini mengatakan bahwa kedua negara memiliki potensi market yang besar, sehingga harus dimaksimalkan.

“Hari ini perdagangan kedua negara ini masih berkisar ekspor impor kita 500-800 juta dollar dari masing-masing negara dan tentu Switzerland sebagai negara G-20 harus bisa kita tingkatkan, karena walaupun mereka punya penduduk hanya 8,2 juta tetapi pendapatan per kapita mereka sudah praktis melebihi sekitar 80 ribu dollar per tahun. Kalau kita penduduknya banyak tapi kan pendapatan per kapitanya masih rendah,” ujar Hekal.

Legislator dapil Jawa Tengah IX itu beranggapan bahwa Indonesia akan menjadi mitra perdagangan yang bagus bilamana negara mitranya memiliki income per kapita yang lebih tinggi. Untuk itu Indonesia menurutnya akan sangat diuntungkan dalam perjanjian dengan Swiss berjalan lancar, sebab Swiss memiliki pengetahuan untuk membantu Indonesia menjadi pasar yang lebih kuat.

“Tentunya bisa menjadi pasar yang lebih kuat adalah kalau rakyatnya bisa memiliki uang lebih banyak, kalau ingin punya uang lebih banyak tentunya harus memiliki gaji yang lebih tinggi, bisa memproduksi barang-barang dengan value added yang lebih tinggi, Nah itu kita akan minta bantuan dari mereka. Mudah-mudahan itu yang bisa kita capai antar dua negara,” imbuh Hekal.

Hekal menjelaskan bahwa pada bulan April tahun ini diharapkan perjanjian kerja sama ekonomi ini sudah dapat diselesaikan, sebab di bulan Juli nanti telah dijadwalkan kunjungan kenegaraan Wakil Presiden Swiss ke Indonesia.

“Tentu setelah diratifikasi itu baru akan berlaku atau efektif tiga bulan setelahnya. Jadi targetnya adalah bulan April supaya pada saat kunjungan kenegaraan tersebut itu bisa sama-sama merayakanlah berlakunya CEPA ini,” tukasnya. (ndi)

Loading...
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

DPR

Didik Mukrianto Minta Penegak Hukum jangan Tibulkan Kegaduhan Selama Pandemi Covid 19

Published

on

Continue Reading

DPR

Fraksi PAN DPR Ganti Wakil Ketua Komisi III DPR

Published

on

Mulfachri Harahap. (Foto: ANTARA)
Continue Reading

DPR

Nasim Khan : Kelangkaan APD dan Obat – Obat Kesehatan masih Langka di Berbagai Daerah

Published

on

Continue Reading
Loading...
Loading…

#Trending