Connect with us
https://pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Nasional

Koalisi Sayangkan Sikap Pansel Loloskan Capim KPK Tak Patuh LHKPN

Published

on

Jakarta, Realitarakyat.com- Sejumlah aktivis antikorupsi yang tergabung dalam Koalisi Kawal Capim Komisi Pemberantasan Korupsi (KKCKPK) mengkritisi kinerja Panitia Seleksi (Pansel) calon pimpinan KPK yang meloloskan beberapa nama yang dinyatakan tidak patuh Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN).

“Kami mencatat masih ditemukan beberapa nama yang dinyatakan tidak patuh LHKPN, namun capim yang bersangkutan tetap diloloskan oleh pansel,” ujar anggota koalisi dari Indonesia Corruption Watch (ICW), Kurnia Ramadhana, dalam konferensi pers, di kantor ICW, Jakarta Selatan, Selasa (6/8/2019).

Menurut dia, keabsahan dokumen LHKPN, merupakan indikator utama dalam proses seleksi pimpinan KPK. Namun pansel menganggap LHKPN bukanlah kewajiban. Sikap seperti itu, katanya, bertolak belakang dengan mandat Pasal 29 huruf K UU KPK.

“Karena, dalam pasal tersebut, mewajibkan setiap penyelenggara negara yang ingin mendaftarkan diri sebagai pimpinan KPK mesti patuh dalam pelaporan LHKPN,” ujar Kurnia menambahkan.

Sementara itu, anggota koalisi lainnya, Asfinawati menuturkan, ajakan koalisi terkait penelusuran LHKPN capim KPK, bukanlah kepentingan pribadi koalisi. Hal itu dilakukan, katanya, agar pimpinan lembaga antirasuah terpilih, nantinya merupakan orang yang berintegritas.

“Tidak ada kepentingan pribadi ataupun skenario untuk menjatuhkan dan menjegal seorang capim maupun pansel,” ujar Asfinawati.

Dia menjelaskan, salah satu mandat yang diberikan Presiden Joko Widodo kepada pansel adalah menerima tanggapan dari masyarakat atas proses seleksi. Namun, katanya, yang terjadi tanggapan dari masyarakat dan LSM terhadap proses seleksi, justru tidak direspons dengan baik.

“Tanggapan kami terhadap proses seleksi, justru direspons dengan melempar tuduhan-tuduhan yang tidak berdasar kepada masyarakat. Padahal, LHKPN itu kan kewajiban hukum yang diatur setidaknya dalam delapan peraturan UU dan kebijakan negara untuk mengukur integritas pejabat negara,” ujar Asfinawati.

Baca Juga :   Politisi PDIP Ingatkan Pemerintah Hati-hati Tangani Peristiwa Manokwari

Dengan diumumkannya kekayaan pejabat negara, tuturnya, masyarakat dapat memantau siapa saja capim yang berkualitas. Hal itu tentu akan berdampak pada peningkatan mutu kualitas KPK dalam memberantas korupsi.

Berdasarkan catatan KPK, ada 27 orang capim yang telah melaporkan harta kekayaan mereka dari 40 nama capim KPK yang lolos tahap tes psikologi. Sisanya, 13 orang belum melapor.

“Kalau dilihat dari data yang ada, jadi yang sudah melaporkan kekayaannya ada 27 orang,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah, Senin (5/8/2019).

Sebelumnya, dari 104 kandidat yang mengikuti tes psikologi pada 28 Juli, hanya 40 orang yang dinyatakan lolos oleh pansel capim KPK, Senin (5/8/2019), sehingga berhak mengikuti tahapan seleksi lanjutan.

Dari 40 kandidat itu, tujuh orang berlatar belakang akademisi, enam anggota Polri, lima orang dari internal KPK, dan tiga jaksa, serta peserta lainnya berasal dari beragam latar belakang. Peserta yang lolos uji psikologi akan mengikuti uji penilaian profil pada 8-9 Agustus 2019 di Gedung Lemhanas, Jakarta. (ndi)

Advertisement
Loading...
Loading…