Connect with us

Nasional

Jokowi : Jika Semua Masyarakat Bersatu Maka Indonesia Akan Jaya

Published

on

Jakarta, Realitarakyat.com – Presiden Joko Widodo kembali mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk mempererat persatuan dan persaudaraan untuk menghadapi semua tantangan dan membawa bangsa Indonesia yang maju.

Karena potensi besar kita dimulai dengan adanya rasa persatuan dan persaudaraan kita sebagai saudara sebangsa dan setanah air. Persaudaraan lah yang akan membawa negara kita maju, kata Jokowi saat memberikan sambutan dalam acara Doa Kebangsaan 74 tahun Indonesia merdeka di halaman depan Istana Merdeka Jakarta, Kamis (1/8/2019) malam.

Kepala Negara yang hadir bersama Ibu Negara Iriana Jokowi ini berharap para ulama agama Islam dan tokoh-tokoh agama yang hadir dalam acara Doa Kebangsaan ini menunjukkan semangat kebangsaan.

Jokowi juga mengatakan bahwa acara ini diselenggarakan sebagai rasa syukur yang memasuki bulan kemerdekaan serta diberi kenikmatan ukhuwah wathaniyah, ukhuwah islamiah, dan kemajuan yang diperoleh rakyat Indonesia.

Sebagai bangsa yang besar, tentu kita juga ingin dan harus memiliki cita-cita besar. Memiliki mimpi-mimpi besar.

Tetapi, sebagai bangsa yang besar yang kita hadapi juga masalah besar. Tantangan besar. Oleh karena itu kita harus mempererat persatuan dan persaudaraan kita, harapnya.

Untuk itu, Presiden dalam kesempatan ini mengajak semua undangan yang hadir untuk menundukkan hati dan berdoa agar seberat apapun tantangan insya Allah semuanya bisa diatasi sehingga cita-cita kemerdekaan yang dikumandangkan 74 tahun lalu bisa terwujud.

Marilah kita jaga kearifan lokal sebagai sebagai sebuah bangsa. Berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Semoga Allah senantiasa melindungi para pimpinan para habaib, ulama, tokoh agama, dan semoga Allah senantiasa teguhkan hati kita dalam melakukan kebaikan. Dan semoga Allah lancarkan lisan dan langkah kita dalam sampaikan kebenaran. Semoga Allah jadikan Indonesia negeri yang sejahtera baldatun thoyibatun warobun ghafur, harap Jokowi.

Acara doa kebangsaan ini dihadiri Wakil Presiden Jusuf Kalla beserta istri, Mufidah Kalla, serta sejumlah tokoh dan ulama, di antaranya Habib Luthfi bin Yahya, Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah), Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, Tuan Guru Bajang (TGB) Muhammad Zainul Majdi, Ketua Umum Pengurus Besar Majelis Dzikir Hubbul Wathon (PB MDHW) KH Musthofa Aqil Siroj.

Ketua Panitia Doa Kebangsaan KH Musthofa Aqil Siroj mengatakan acara malam ini turut dihadiri pemimpin organisasi kemasyarakatan Islam dan sejumlah pemuka agama lain, karena ini adalah doa kebangsaan.

Acara doa bersama ini merupakan agenda rutin yang dilakukan Istana di era Presiden Joko Widodo sejak 2017. Kegiatan berlangsung di halaman depan Istana Merdeka ini diisi dengan lantunan dzikir dan doa serta atraksi Rampak Gendang.(Wahyu)

Loading...
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Nasional

BPIP Sosialisasikan Pancasila ke Ratusan Siswa Seluruh Indonesia

Published

on

Continue Reading

Nasional

Sampah yang Tak Bisa Didaur Ulang Perlu Ditangani Secara Khusus

Published

on

Continue Reading

Nasional

Pemerintah Perlu Teknologi Standar untuk Tangani Sampah Bahan Berbahaya

Published

on

Continue Reading




Loading…