Connect with us
https://pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Ekonomi

Fahri Hamzah :  Lulusan UI Wajar Tolak Gaji Rp 8 Juta KalauMereka Punya Skill

Published

on

JAKARTA, Realitarakyat.com – Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai wajar jika lulusan kampus atau fresh graduate dari Universitas Indonesia (UI) yang menolak bekerja dengan gaji Rp 8 juta per bulan. Karena dari dulu, anak-anak almamater ‘the Yellow Jacket’ itu merasa punya standar gaji yang lebih tinggi daripada fresh graduate dari kampus-kampus lain.

“Wajar lah. Tapi hal yang terpenting, lulusan UI memiliki kemampuan dan skill yang membuat mereka layak menuntut gaji tinggi,” kata Fahri kepada wartawan saat meninjau pengarsipan dan peningkatan minat baca di Perpustakaan di Dinas Perpustakaan dan Arsip Sumbawa, NTB, Jumat (26/7/2019).

Pernyataan Fahri ini menanggapi cerita fresh graduate UI menolak gaji Rp 8 juta ini, yang dari unggahan netizen yang tak diketahui namanya itu di-post akun @WidasSatyo di Twitter. Dalam curhatannya seseorang yang mengaku lulusan UI sebagai fresh graduate yang mengeluh karena hanya ditawari gaji Rp 8 juta untuk pekerjaan pertamanya.

Melanjutkan pernyataannya, Pimpinan DPR RI Koordinator bidang Kesejahteran Rakyat (Korkesra), yang juga merupakan alumnus UI lulus tahun 1997 dari Fakultas Ekonomi ini menyebut, banyak rekan-rekannya mengincar perusahaan yang berkantor di kawasan Sudirman dan Thamrin, Jakarta. Sebab, di tempat itulah biasanya perusahaan bersedia menggaji karyawannya dengan angka fantastis.

“Itu (kawasan Sudirman dan Thamrin) adalah tempat bagi yang kita sebut sebagai the best paid fresh graduate. Atau tempat bagi lulusan baru yang dibayar dengan bayaran terbaik,” cetusnya seraya menilai wajar jika lulusan UI saat ini memiliki standar tertentu yang bahkan lebih tinggi dari para pendahulunya.

Menurut Fahri, tuntutan besaran gaji itu biasa saja, karena itu sama dengan biaya atau harga pada pasar kerja. Setiap pasar tenaga kerja ada rate-nya, ada price-nya, ada harganya, dan itu normal saja untuk diperdebatkan.

Baca Juga :   Usai Aksi 21 - 22 Mei ,Pasar Tanah Abang Kembali Dipadati Warga

“Saya memang enggak suka melamar, makanya saya kerja sendiri, bikin perusahaan konsultan,” kata inisiator Ormas Gerakan Arah Baru Indonesia (GARBI) itu yangi enggan mengungkapkan penghasilan yang ia dapat per bulannya saat baru lulus. (Es)

Advertisement
Loading...
Loading…