Connect with us
https://pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Nasional

Hari ini Kepolisian Perketat Sidang Sengketa Pilpres di MK

Published

on

Jakarta, Realitarakyat.com – Mahkamah Konstitusi (MK) kembali menggelar sidang lanjutan terkait Perselihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pilpres 2019, hari ini Selasa (18/6/2019). Sejumlah pengamanan mulai disiagakan dengan melaksanakan apel pagi.

Pagi ini Digelar Apel siaga dimulai tepat pada pukul 07.00 WIB. Apel dipimpin langsung Direktur Pengamanan Objek Vital (Dir Pamobvit) Kombes Fx Surya Kumara.

“Hari ini, hari yang luar biasa. Di mana kita melakukan pengamanan sidang konstitusi, di mana memasuki hari kedua sidang dilaksanakan,” katanya di depan gedung MK, Jakarta, Selasa (18/6/2019).

Surya meminta semua petugas yang disiapkan bersiaga secara maksimal. Mengingat, hari ini merupakan sidang yang dimungkinkan berlangsung selama 12 jam. TNI-Polri menerjunkan 13.747 personel guna mengamankan jalannya sidang.

“Ingin menyampaikan ada beberapa hal dari pimpinan, terutama pengamanan sidang konstitusi seluruh personel dilarang menggunakan senjata api dan mohon para perwira masing-masing untuk melakukan pengecekan ulang,” tuturnya.

“Yang kedua agenda sidang hari ini dimungkinkan 12 jam, untuk itu pengamanan di sejumlah titik-titik yang kurang maksimal agar hari ini dimaksimalkan,” ujarnya menambahkan.

Surya juga meminta para perwira yang berjaga agar bisa mengatur waktu saling bergantian agar penjagaan di setiap titik dapat dimaksimalkan.

“Jadi setelah apel ini para perwira kembali ke posisi masing-masing diatur shifnya, diatur waktunya, silakan maksimal. Ketiga jangan jauh-jauh dari posnya. Keempat semua titik agar didokumentasikan maksimal, sehingga kalau ada kekurangan bisa dimaksimalkan,” katanya.(Willi)

Baca Juga :   Polda Metro Sita Mobil Ambulan Partai Gerindra Berisi Uang,Batu Dan Bom Molotov
Advertisement
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Nasional

UU Otda Dianggap Pemicu Kerusuhan Papua

Published

on

Ekonom dari The Indonesian Democracy Initiative (TIDI), Handi Rizsa (tengah) / Realitarakyat.com

Jakarta, Realitarakyat.com – Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagai landasan otonomi daerah (otda) saat ini sudah tidak relevan.

Demikian pendapat ekonom dari The Indonesian Democracy Initiative (TIDI), Handi Rizsa dalam acara diskusi di kawasan Jakarta, Minggu (15/9/2019).

“Zaman Orba (orde baru) pemerintahan yang ada sentralistis tetapi begitu reformasi lahirlah otonomi daerah, semua diserahkan kepada daerah. Hal inilah yang membuat perspektif keadilan pemerataan pembangunan tersorot akibat adanya Undang Undang ini,” kata Handi.

Handi menilai tidak relevannya UU Otda tersebut menjadi salah satu pemicu rusuhnya di Papua dan Papua Barat karena masih kurang mengaturnya mengenai pembagian Sumber Daya Alam (SDA) secara adil bagi provinsi yang memiliki kekayaan melimpah itu.

“Eksekutif dan Legislatif harus duduk bersana agar UU Otda dapat di revisi supaya daerah-daerah yang memiliki kekayaan SDA melimpah dapat merasakan keadilan dari wilayahnya sendiri. Sehingga tidak ada lagi ricuh atau keluhan soal pembangunan yang merata karena ada beberapa kelemahan dasar hukum yang ada,” kata dia. [ipg]

Baca Juga :   AHY dan Ibas Antar Ani Yudhoyono Ke Liang Lahat
Continue Reading

Nasional

Alami Trauma, Lathifa Minta Wanita Papua Direhabilitasi

Published

on

Politisi Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Lathifa Al Anshori (berjilbab) / Realitarakyat.com

Jakarta, Realitarakyat.com – Terjadinya kerusuhan di Papua dan Papua barat bukan hanya memiliki dampak kerugian pada sektor ekonomi saja. Wanita Papua yang terkenal lembut dan ramah, banyak yang psikologisnya terganggu.

Melihat itu, Politisi Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Lathifa Al Anshori meminta kepada pemerintah untuk melakukan rehabilitasi psikologi terhadap wanita papua yang mengalami trauma pasca kerusuhan di Papua.

“Saya menemui ada Ibu atau Mama Papua yang sedang mengandung mengalami trauma. Dimana sangat protektif dan mengambil sikap berjaga jaga dengan pembicaraan nada tinggi dan rata-rata begitu semua. Hal ini saya harap perlu dipulihkan jangan hanya ekonomi saja,” kata Lathifa dalam diskusi di kawasan, Jakarta, Minggu (15/9/2019).

Politsi wanita muda ini pun mengaku bahwa pemulihan dan menjaga perdamaian di satu daerah memang bukan perkerjaan yang mudah dan singkat. Oleh karena itu dirinya berharap semua pihak dapat saling gotong royong saling menjaga dan membangun Indonesia lebih baik.

“Menjaga dan mempertahankan kedamaian itu memang lebih sulit ketimbang kericuhan. Tapi kesulitan itu dapat terminimalisir bilamana ada kerjasama gotong royong dari semua pihak,” kata dia. [ipg]

Baca Juga :   Kepolisian Akan Perkuat Penjagaan Karena Adanya Informasi Aksi Tandingan Besok
Continue Reading

Nasional

Papua Bisa Jadi Tumpuan Dunia

Published

on

Peneliti Papua Center, Bambang Shergi Laksmono / Realitarakyat.com

Jakarta, Realitarakyat.com – Peneliti dari Papua Center, Bambang Shergi Laksmono mengatakan, usai terjadinya kerusuhan di Papua dan Papua Barat, seharusnya dapat menjadi motivasi semua pihak, untuk bersatu membangun lebih baik, dan lebih maju.

Dirinya berkeyakinan bila semua aspek bersatu, masalah Papua yang begitu kompleks dapat menjadi suplemen penguatan agar bumi cendrawasih menjadi tumpuan dunia.

“Masalah yang begitu kompleks jangan menjadi halangan tetapi menukan solusi bagaimana secara global Papua tidak hanya menjadi tumpuan nasional, tetapi juga menjadi tumpuan ekonomi dunia,” kata Bambang dalam sebuah diskusi di kawasan Jakarta, Minggu (15/9/2019).

Usai terjadi kerusuhan, Bambang pun optimis perhatian pemerintah ke Papua dan Papua Berat akan seimbang layaknya seperti pemindahan Ibukota ke Kalimantan Timur.

Dimana dirinya menyampaikan semua aspek yang ada akan diperhatikan tidak hanya soal infrastruktur tetapi juga sektor lainnya.

“Saya nilai pemerataan pembangunan di Papua pasti akan efektif layaknya di Kalimantan karena hal ini terjadi secara bersamaan sehingga penuntasannya pun akan dilakukan secara waktu yang sama,” kata dia. [ipg]

Baca Juga :   Beredar Kabar, Nama nama Menteri Kabinet Jokowi - Amin, Salahsatunya Ada Ahok
Continue Reading
Loading…