Connect with us

Nasional

Presiden Minta Kepala Daerah Atasi Gizi Buruk

Published

on

Tangerang Selatan, Realitarakyat.com. – SELATAN, Presiden Joko Widodo meminta dinas kesehatan di setiap daerah bekerja keras mengatasi masalah stunting atau gizi buruk.

Hal itu disampaikan Presiden Jokowi dalam Rapat Kerja Kesehatan Nasional Tahun 2019 DI ICE, BSD, Tangerang Selatan, Selasa (12/2/2019).

Jokowi mengatakan, saat awal ia menjabat pada 2014, angka stunting di Indonesia mencapai 37 persen. Ia bersyukur, berkat kerja keras semua pihak, tahun ini angka stunting sudah turun menjadi 30 persen.

Namun, menurut Jokowi, hal tersebut belum cukup bagi Indonesia untuk bersaing dengan negara lain. “Ini harus turun lagi menjadi 20 persen, menjadi 10 persen, dan hilang. Tidak mungkin kita bersaing dengan negara lain dengan SDM kita, dengan stunting setinggi itu. Tidak mungkin,” kata Jokowi.

“Untuk itu, saya minta kepada kepala dinas provinsi, kabupaten/kota konsentrasi di sini. Kalau di daerahnya masih ada stunting, kejar ini, selesaikan ini,” ujarnya.

Selain itu, Jokowi juga meminta para kepala dinas untuk mengatasi tingginya angka kematian ibu saat melahirkan. Sama dengan Stunting, menurut Jokowi angka kematian ibu sudah turun, namun belum cukup.

“Jadi, tolong hal-hal yang sangat basic seperti ini diperhatikan. Jangan sampai negara lain sudah berbicara virtual reality, internet of things, big data, bitcoin, tapi kita berbicara stunting saja belum selesai. Urusan angka kematian ibu belum rampung,” pungkasnya.

Advertisement
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement

#Trending