Connect with us

Kesehatan

Inilah Persamaan DBD dengan Penyakit Lain

Published

on

Jakarta,Realitarakyat.com. – Kasus demam berdarah dengue ( DBD) di Indonesia beberapa hari terakhir terus bertambah. Beberapa wilayah yang mencatat adanya kasus DBD di antaranya Surabaya, Bekasi, Depok, dan Jakarta.

Namun, masyarakat masih kebingungan tentang penyakit ini. Salah satunya karena DBD mempunyai sejumlah gejala yang mirip dengan penyakit lainnya.

Hal itu juga pernah disampaikan oleh Dr Widodo Judarwanto Sp.A dari Allergy Behaviour Clinic & Picky Eaters Clinic Jakarta dalam tulisannya di laman Kompas.com. Widodo menjelaskan, diagnosis DBD sering tertukar dengan demam tifoid, infeksi tenggorokan, infeksi otak, campak, flu, atau infeksi saluran napas lain.

Menurut Widodo, itu karena infeksi virus dengue yang menyebabkan DBD sangat bervariasi. Lalu, untuk berjaga-jaga bagaimana kita membedakan gejala DBD dengan penyakit lain?

 

  1. DBD dan Tifus DBD dan tifus memiliki satu gejala yang sama yaitu demam. Meski begitu, demam kedua penyakit tersebut berbeda satu sama lain. Demam pada DBD berlangsung sepanjang hari. Sedangkan pada tifus, demam hanya berlangsung atau meninggi pada waktu sore dan malam.

 

Pola demam DBD juga cukup berbeda, biasanya mendadak tinggi dalam dua hari pertama kemudian menurun pada hari ketiga dan meningkat lagi. Pola ini sering disebut dengan siklus pelana kuda. Selain itu, gejala DBD yang cuku[ khas adalah nyeri ulu hati. Rasa nyeri ini berbeda dengan gejala maag. Penderita tifus biasanya juga mengalami rasa tidak enak pada perut. Hanya saja, gejala tifus tidak sampai pada rasa nyeri hebat. Salah satu gejala khas DBD adalah bintik merah pada kulit hampir di seluruh tubuh.

 

Bintik ini terjadi akibat pendarahan, jika ditekan biasanya warnanya tidak pudar. Gejala itu berbeda dengan tifus yang hanya mengalami bintik merah pada bagian dada. Meski begitu, bintik ini bukan akibat pendarahan.

 

  1. DBD vs Campak

Masih berhubungan dengan bintik merah, biasanya gejala satu ini juga dikaitkan dengan penyakit campak. Bedanya, bercak merah pada campak timbul pada demam hari ketiga sampai kelima. Bintik ini akan berkurang pada minggu kedua dan menimbulkan bekas terkelupas dan kehitaman.

Penyakit campak biasanya juga diawali dengan kelihan batuk dan pilek. Sedangkan pada DBD, bercak merah pada kulit muncul sekitar hari kedua atau ketiga demam. Pada hari keempat dan kelima, bercak ini akan menghilang tanpa diikuti proses pengelupasan dan kehitaman. Baca juga: Bercak Merah Saat Anak Demam Tak Harus Campak

 

  1. DBD dan ISPA Awal gejala penyakit DBD juga sering mirip dengan infeksi saluran napas akut (ISPA) seperti flu, infeksi tenggorokan, dan lainnya. Apalagi gejala seperti batuk, pilek, dan demamnya hampir sama. Hanya saja, flu biasanya akan menghilang secara bertahap pada hari ketujuh hingg ke-14.

 

Sedangkan pada DBD, gejala-gejala itu akan drastis menghilang pada hari keenam. Selain itu, DBD biasanya juga diikuti dengan sakit kepala, nyeri otot dan sendi, nyeri belakang mata, hingga muncul ruam kulit. Baca juga: Membedakan Demam Biasa atau Demam Berdarah

 

  1. DBD dan Zika

Virus DBD dan Zika sama-sama ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti. Gejala utama kedua penyakit ini pun mirip, yaitu demam. Meski begitu, keduanya memiliki beberapa gejala berbeda. Salah satunya salah gejala penyakit Zika adalah mata merah.

Selain itu, pada DBD biasanya trombosit darah penderita menurun. Sedangan penderita Zika trombositnya normal. Baca juga: Ini Beda Gejala Infeksi Virus Zika dan DBD

Advertisement
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement

#Trending