Connect with us

Politik

DPD Minta Ada Isu Perempuan dalam Debat Capres

Published

on

Jakarta,Realitarakyat.com. – Dari lima tema besar debat capres 2019, tidak ada satupun yang tegas akan membahas isu perempuan dan anak. Padahal bagi negara, pemberdayaan perempuan dan anak merupakan bagian integral dari program pembangunan nasional.

“Selama persoalan perempuan dan anak tidak menjadi prioritas nasional, maka selama itu sulit untuk memajukan bangsa. Tak ada bangsa yang maju tanpa program pemberdayaan perempuan yang berkemajuan dan sistem perlindungan anak yang komprehensif,” demikian aktivis perempuan dan anak yang juga anggota DPD RI Fahira Idris, di Kompleks Parlemen, Senayan Jakarta, Jumat (11/1/2019).

Untuk itu dia mendesak KPU untuk memberikan materi perempuan dan anak harus ada dalam debat capres tersebut. “Dari lima tema debat, isu atau persoalan seputar perempuan dan anak bisa disisipkan di semua tema,” ujarnya.

Untuk tema “Hukum, HAM, Korupsi dan Terorisme” misalnya kata Fahira, isu perempuan dan anak bisa dipotret terkait persoalan komitmen kedua paslon terhadap penyelesaian RUU Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan dan political will paslon dalam menyusun dan mengimplementasikan blue print perlindungan anak yang hingga detik ini Indonesia belum memilikinya.

Basis argumennya adalah angka kekerasan terhadap perempuan dan anak yang semakin mengkhawatirkan. Misalnya sepanjang 2016 ada 259.150 kasus kekerasan terhadap perempuan yang dilaporkan.

“Itu artinya, rata-rata tiap hari terjadi 710 kasus kekerasan terhadap perempuan atau tiap satu jam terjadi 30 kasus kekerasan terhadap perempuan. Ini kan persoalan besar,” kata Fahira.

Isu perempuan dalam tema “Energi dan Pangan, Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, dan Infrastuktur” bisa ditilik dari sejauh mana komitmen paslon meretas semua hambatan yang menghalangi perempuan terlibat secara penuh dalam pengelolaan sumber daya alam mulai dari perencananaan, pelaksanaan, hingga dampak dari pengelolaan sumber daya alam.

“Banyak perempuan terutama di desa yang menggantungkan hidupnya dari sumber daya alam. Namun akibat masifnya penguasaan para investor di sektor kehutanan, perkebunan, terutama pertambangan, para perempuan kehilangan mata pencariannya karena akses dan kontrol mereka terhadap sumber daya alam hilang begitu saja,” jelas Fahira lagi.

Kalau tema “Pendidikan, Kesehatan, Ketenagakerjaan serta Sosial dan Kebudayaan” lanjut Fahira, tentunya isu perempuan dan anak sangat banyak yang bisa dibahas. Untuk kesehatan, stunting wajib jadi bahasan debat dan menjadi prioritas siapapun presiden yang terpilih.

Dimana saat ini sekitar 37% atau hampir 9 juta balita Indonesia mengalami stunting. Tema ketenagakerjaan, selain persoalan TKW, juga patut dibahas kesenjangan tingkat partisipasi angkatan kerja antara laki-laki dan perempuan juga masih terus terjadi hingga saat ini.

Debat keempat yang bertema “Ideologi, Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan serta Hubungan Internasional” bisa diulas soal upaya meningkatkan kuantitas dan kualitas keterwakilan politik perempuan.

Sementara itu tema kelima yaitu “Ekonomi dan Kesejahteraan Sosial, Keuangan dan Investasi serta Perdagangan dan Industri”, bahasan soal ekonomi dan kesejahteraan sangat banyak relevansi dengan isu perempuan. Bagi Fahira, Presiden ke depan harus paham bahwa perempuan itu adalah kunci keberhasilan pengentasan kemiskinan.

“Tanpa ada program peningkatan kapasitas perempuan dan kelompok ekonomi perempuan yang konkret dan kemauan politik yang kuat dari Presiden untuk membuka akses sumber-sumber ekonomi bagi perempuan, maka selama itu juga pengentasan kemiskinan akan terkendala,” pungkas Fahira.

 

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Politik

Alumni PTS Se-Jakarta Dukung Jokowi – Ma’ruf Amin

Published

on

Jakarta,Realitarakyat.com. – Masyarakat yang mengatasnamakan Alumni 101 Perguruan Tinggi Swasta (PTS) Se-Jabodetabek mendeklarasikan dukungan untuk capres-cawapres Joko Widodo (Jokowi)-Ma’ruf Amin.

“Sejak berakhirnya pemerintahan Orde Baru dan bergulirnya reformasi, Indonesia perlahan mulai mengalami peningkatan, baik secara hukum, ekonomi, politik, dan kehidupan bernegara, beragama, serta menyampaikan pendapat,” tegas perwakilan deklarator Novi Noer Alie di Tennis Indoor, Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Jumat (22/3/2019) malam.

Menurutnya, pembangunan daerah masih harus dilanjutkan. Novi menuturkan, pada masa pemerintahan Jokowi, pembangunan dari wilayah perbatasan dilaksanakan, seperti di wilayah timur Indonesia.

“Pemberlakuan tol dan kebijakan satu harga. Kemiskinan dapat ditekan di angka 9 persen, inflasi terjaga di kisaran 3 persen, ketimpangan dipersempit dengan indeks Gini ratio 0,3, dan ketersediaan lapangan pekerjaan dibuka selebar-lebarnya,” ujarnya.

Pada pemerintahan Jokowi juga ketimpangan penguasaan tanah dapat ditekan. Presiden Jokowi fokus untuk menjalankan reforma agraria dan perhutanan sosial dengan mendistribusikan tanah kepada petani.

“Program ini perkuat dengan Perpres Nomor 88 Tahun 2017 tentang Penyelesaian Penguasaan Tanah dalam Kawasan Hutan dan Perpres Nomor 86 Tahun 2018 tentang Reforma Agraria,” tambahnya.

Selain itu, dijelaskan mengenai penegakan hukum di era Jokowi. Pemerintah disebut mendukung penuh penegak hukum melakukan pemberantasan korupsi tanpa pandang bulu.

“Namun keberhasilan-keberhasilan itu belum semuanya tuntas ditunaikan. Presiden Jokowi membutuhkan satu periode lagi untuk mengantar bangsa ini menuju Indonesia yang sejahtera. Oleh karena itu, Alumni 101 Perguruan Tinggi Swasta Se-Jabodetabek mendeklarasikan memilih dan memenangkan pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin dalam Pilpres 2019 ini,” pungkasnya.

Continue Reading

Politik

Santri Krapyak Deklarasi Dukung Jokowi – Ma’ruf Amin

Published

on

Yogyakarta,Realitarakyat.com. – Selain alumni UGM Yogyakarta, para alumni Yogyakarta itu mendeklarasikan dukungan bagi pasangan calon presiden dan calon wakil presiden Joko Widodo dan Ma’ruf Amin.

Pernyataan deklarasi itu dibacakan oleh santriwati Pondok Pesantren Ali Maksum Krapyak, Yogyakarta, Yafi Alfita di hadapan capres Jokowi dan istrinya Iriana Jokowi dan sejumlah tokoh serta sekitar 30 ribu pendukung Jokowi yang tergabung dalam Alumni Jogja SATUkan Indonesia.

“Satu, dengan penuh rasa syukur dan mengharapkan rahmat Tuhan yang Maha Kuasa kami Alumni Jogja SATUkan Indonesia menyatakan siap mendukung Jokowi-Maruf Amin sebagai capres dan cawapres 2019-2024 karena mereka berdua telah terbukti setia menjaga Pancasila, UUD 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Bhineka Tunggal Ika, Insya Allah amanah,” kata Yafi di stadion Kridosono, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2019).

Kedua, alumni Jogja SATUkan Indonesia siap memenangkan pasangan Jokowi-Maruf Amin karena mereka berdua terbukti menjadi sosok pemimpin yang religius, toleran dan nasionalis. “Mereka berdua taat beribadah sekaligus mampu menempatkan kepentingan nasional di atas kepentingan golongan dan pribadi, Insya Allah menang,” kata Yafi.

“Ketiga, kami Alumni Jogja SATUkan Indonesia mendukung Jokowi-Aaruf Amin karena memiliki visi program pembangunan yang berorientasi kepentingan rakyat, menjaga visi nusantara dan memiliki komitmen berdasarkan politik kesejahteraan yang beradab, Insya Allah berlanjut,” ungkap Yafi.

“Keempat, kami aLumni Jogja SATUkan Indonesia mendukung Jokowi-Maruf Amin karena karena pribadi sederhana, tidak KKN dan antikorupsi. Jokowi-Maruf Amin berkomitmen menjalankan pemerintahan yang bersih, akuntabel menuju masa depan yang adil dan sejahtera. Semoga terpenuhi cita-cita kita bersama,” tegas Yafi.

Sejumlah tokoh juga hadir di lokasi tersebut seperti Pramono Anung, Basuki Hadi Mulyono, Budi Karya Sumadi, Slamet Rahardjo, Hanung Bramantyo, Djadjuk Ferianto, Yenni Wahid dan sejumlah tokoh serta seniman lainnya.

Saat menuju ke stadion Kridosono, Jokowi dan Iriana yang menaiki sepeda onthel disambut oleh atraksi kesenian reog Mahesa Nempuh Kraton Ngiyom pimpinan budayawan Bramantyo dan Kuda Lumping, orkestra gamelan oleh Djaduk Ferianto dan seniman Yogyakarta lainnya.

Andy F Noya akan bertindak sebagai pembawa acara dan memandu rangkaian acara deklarasi. Budayawan Slamet Raharjo akan membacakan puisi Gus Mus. Selain menyampaikan deklarasi, acara tersebut juga disemarakkan musisi Juki Kill the DJ, orkestra gamelan Djaduk Ferianto, musisi Sri Krishna, kelompok musik legendaris God Bless yang dimotori oleh Ahmad Albar, Ian Antono dan lainnya.

 

Continue Reading

Politik

Alumni Jogjakarta Deklarasi Dukung Jokowi –Ma’ruf Amin

Published

on

Yogayakarta,Realitarakyat.com. – Capres Joko Widodo (Jokowi), Sabtu (23/3/2019), menghadiri acara deklarasi “ Alumni Jogja SATUkan Indonesia” di Stadion Kridosono, Kota Yogyakarta. Jokowi hadir di Stadion Kridosono dengan mengendarai sepeda onthel.

Jokowi mengendarai sepeda onthel dari Bundaran Bulaksumur, tepatnya utara RS Panti Rapih, menuju Stadion Kridosono. Sambil mengayuh sepeda, sepanjang perjalanan Jokowi selalu tersenyum ramah dan melambaikan tangan kepada masyarakat yang berjajar di pinggir jalan.

Masyarakat pun serentak berteriak memanggil Jokowi. “Pak Jokowi, Pak Jokowi,” teriak salah salah satu warga yang berjajar di Jalan Suroto, Kota Yogyakarta, sambil mengabadikan momen itu dengan gawainya, Sabtu (23/3/2019).

Sepanjang jalan, dari Bundaran Bulaksumur hingga Stadion Kridosono tampak berjajar prajurit Bregodo lengkap dengan pakaian tradisional.

Turut mendampingi Joko Widodo bersepeda, Iriana Jokowi, ketua panitia Anjar Budi Kuncoro, presenter Andy F Noya, Menteri Budi Karya Sumadi, dan budayawan Achmad Charis Zubair, teman-teman kuliah Jokowi dari Fakultas Kehutanan UGM angkatan 1980 dan sekitar 500 orang dari komunitas sepeda onthel.

Sesampainya di Stadion Kridosono, Joko Widodo disambut atraksi kesenian reog Mahesa Nempuh Kraton Ngiyom pimpinan budayawan Bramantyo dan kesenian kuda lumping.

 

Continue Reading
Advertisement

#Trending