Connect with us
https://pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Politik

Di Depan IAPP Bamsoet: Pancasila Persatukan Indonesia

Published

on

Jakarta,Realitarakyat.com. – Ketua DPR RI Bambang Soesatyo bangga karena Indonesia secara luas diakui sebagai model masyarakat yang demokratis. Hal itu karena Pancasila yang mempersatukan berbagai elemen bangsa.

Sebagai sebuah bangsa, Indonesia semakin matang, sejahtera, dan bisa memberikan dampak positif kepada dunia tentang bagaimana mengelola kedamaian dalam bingkai keragaman.

Demikian disampaikan Bamsoet saat membuka acara ‘Inaugural Conference International Association of Parliamentarians for Peace (IAPP)’ di Kompleks Parlemen, Senayan Jakarta, Senin (15/10/18).

Semua itu kata politisi Golkar itu, karena Indonesia memiliki Pancasila yang mempersatukan berbagai elemen bangsa. Sehingga meski memiliki perbedaan keyakinan agama, tradisi, adat istiadat dan bahasa, tapi tetap dalam bingkai Bhineka Tunggal Ika, berbeda-beda tetapi satu.

Hadir dalam acara tersebut antara lain Ketua DPD RI Oesman Sapta Odang (OSO), Yasril Ananta Baharuddin (Chair IAPP Indonesia), Tageldin Hamad (Vice President Universal Peace Federation/UPF).

Dr. Chung Sik Yong (Regional Group Chairman, UPF  Asia Pacifif), Ek Nath Dhakal (Ex Minister of the Government of Nepal) dan Bhubaneswar Kalita (Member of Parliament of India, Chair IAPP India). Sejumlah tokoh nasional juga turut hadir seperti Agung Laksono (Mantan Ketua DPR RI) dan Jimly Asshiddiqie (mantan Ketua MK).

IAPP bertema ‘Diseminasi Lima Prinsip Pancasila dalam Menyikapi Tantangan Kritis’. Diharapkan konferensi IAPP mampu menyediakan platform untuk menemukan solusi bersama dalam meraih perdamaian dan kemakmuran bagi dunia.

“Jadi, Indonesia berbagi pengalaman dan pengetahuan dalam mewujudkan dunia yang lebih damai, makmur dan berkeadilan. Baik didalam UUD 1945 sebagai konstitusi negara, maupun Pancasila sebagai dasar Ideologi negara yang di dalamnya memuat nilai-nilai luhur bangsa,” kata Bamsoet.

Menurut Bamsoet, sila kedua Pancasila menyebutkan ‘Kemanusiaan yang Adil dan Beradab’. Hal ini mengandung unsur bahwa bangsa Indonesia merupakan bangsa yang menghormati dan siap bekerjasama dengan bangsa lain.

Baca Juga :   Uji Makalah Capim KPK, Azis Syamsuddin: Yang Terhormat Saudara Firli Bahuri

Karena itu wajar jika Indonesia sudah empat kali dipercaya menjadi Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK-PBB). Yaitu pada periode 1973-1974, 1995-1996, 2007-2008, dan 2019-2020.

“Dukungan yang luas terhadap keanggotaan Indonesia di DK PBB merupakan pengakuan masyarakat internasional terhadap peran dan kehadiran Indonesia dalam upaya menciptakan keamanan dan perdamaian, baik di kawasan maupun global,” ungkapnya.

Bamsoet berharap forum IAPP tak hanya berhenti pada diskusi maupun resolusi semata. Namun, perlu ada tindak lanjut dari setiap anggota parlemen yang tergabung untuk mendorong masing-masing negaranya dalam menjalankan kebijakan luar negeri yang berbasiskan perdamaian, keadilan, dan kemakmuran dunia.

“Sebagai perwakilan rakyat di masing-masing negara, anggota parlemen punya kewajiban moral untuk ikut menciptakan dunia yang lebih damai, adil dan makmur. Tanpa peran besar dari Parlemen, pemerintah di masing-masing negara tak akan bisa maksimal dalam menjalankan kebijakan politik luar negerinya,” pungkasnya.

 

Loading...
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Nasional

Bahas RUU PAS, DPR Sepakat Buka Forum Lobi dengan Pemerintah

Published

on

Continue Reading

Nasional

Bakal Putuskan RUU PAS Pagi Ini, DPR Bangkang Permintaan Presiden?

Published

on

Continue Reading

Nasional

BK DPD Ubah 10 Tatib, Apa Isinya?

Published

on

Ketua Badan Kehormatan (BK) DPD, Mervin S Komber. 9foto: ist/net)
Continue Reading




Loading…